Jadi Perempuan Apa Harus Selalu Menunggu???

Sekalinya balik nulis, tulisannya galau.

itulah buat saya gunanya blog, saya bisa bertukar pikiran dengan siapa saja, ya kan?

anyway saya mau cerita sedikit tentang kisah yang mengganggu jidad saya akhir-akhir ini.

setelah saya putus dengan yang “dulu” saya bertekad untuk gak main-main ataupun pacaran lagi sama orang lain, karena bagi saya proses perkenalan antara laki-laki dan perempuan itu gak melulu mesti harus pacaran. apalagi baca tulisan febri yang ini, saya pikirin makin lama makin bener juga ya yang dimaksud febri, ngapain orang harus pacaran??

saya gak tau apakah saya baperan sama dia atau enggak, cuma perkenalan pertama saya sebut sajalah namanya “captain” ini via chatting line, dan instagram hahaha, dia bisa tau id line saya dari papan mading dikampus waktu kami sama-sama mau ujian kompre. ya gitu sih saya mah cuek-cuek aja, gak merasa ada yang perhatikan, dan memang saya gak pernah kenal sama dia selama 3 tahun saya kuliah hahahaha *kemanaajalo*

awalnya dari chat, singkat-singkat kemudian saya merasa nyaman karena menurut saya dia lebih bersikap dewasa daripada saya, terus sudah agak lama tiba-tiba dia menghilang, terus balik lagi, terus hilang lagi. ya siklus pdkt biasa.

sampai akhirnya kita ketemu diacara yudisium, karena saya kepo banget sama orang yang cuek bebek kayak begini, saya ajaklah dia pulang bareng. alhamdulillah dia mau hahaha. sepanjang jalan pulang itu kita gak pernah ngobrolin soal hubungan kita *prettt* sampai akhirnya saya ketemu lagi sama dia buat kasih transkrip dia dan ngobrol kurang lebih 1 jam. sampai pada akhirnya dia ngajak saya datang ke acara kumpul-kumpul teman kantornya dan akhirnya saya gak jadi datang karena acara kumpul-kumpul itu ada atasan dia.ya walaupun begitu saya masih punya malu lah 😀 puncaknya terakhir saya jalan malam minggu lalu buat cari makan sama dia, sepanjang perjalanan kita juga gak pernah ngomongin hubungan kita ini sebenarnya apa.

setelah itu juga dia chatnya juga gak panjang dan chat terakhirnya saya cuma diread aja sama dia -_-

apakah semua laki-laki kaya gitu kalo pdkt suka tarik ulur, atau saya sendiri yang kepedean?

apa saya memang harus bilang kalo saya suka tapi saya gak mau pacaran? kaya begitu?? nanti dikirain sarap -___-

ah entahlah…………………………………………………………………….

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Jadi Perempuan Apa Harus Selalu Menunggu???

  1. hahahaha.. sabar mbak..
    kalo udah sampai merasa di tarik ulur, berarti mbak udah makan umpan dari si cowok..
    ya karena memang sifat kepo itu sendiri yang bikin wanita klepek-klepek sama cowok..
    kalau memag suka bilang aja suka, dari pada di pendam dalam-dalam gak bisa nafas entar..hahaha..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s